Sale!

Ke Arah Reformasi Islam: Kebebasan Sivil, Hak Asasi dan Undang-Undang Antarabangsa

(3 customer reviews)
Oleh: Abdullahi Ahmed An-Naim

Menerusi buku ini, Professor Abdullahi Ahmed An-Naim telah merakamkan betapa teguhnya para Muslimin berpegang kepada konsep Shari’ah sebagai sesuatu yang amat kudus sekali. Hal ini adalah terhasil akibat daripada pendekatan para ulama’ yang menggunakan naratif shari’ah sebagai benteng terakhir dalam mempertahankan Islam dan identiti Muslim itu sendiri. Para ulama’ telah mempamerkan shari’ah sebagai suatu undang-undang yang kukuh yang tidak boleh dipersoalkan atau ditolak.

RM65.00 RM58.50

103 in stock

Also available at
Category:
Softcover: 352
Publisher: Islamic Renaissance Front (May, 2019)
Language: Malay
ISBN: 978-967-16819-5-4
Product Dimensions: 6 x 9 x 1

Menerusi buku ini, Professor Abdullahi Ahmed An-Naim telah merakamkan betapa teguhnya para Muslimin berpegang kepada konsep Shari’ah sebagai sesuatu yang amat kudus sekali. Hal ini adalah terhasil akibat daripada pendekatan para ulama’ yang menggunakan naratif shari’ah sebagai benteng terakhir dalam mempertahankan Islam dan identiti Muslim itu sendiri. Para ulama’ telah mempamerkan shari’ah sebagai suatu undang-undang yang kukuh yang tidak boleh dipersoalkan atau ditolak. Akan tetapi, apa yang dikatakan pada hari ini sebagai shari’ah pada dasarnya hanya merupakan suaru produk daripada perkembangan historisnya.

Masalah utama dalam korpus undang-undang shari’ah menurut an-Naim adalah apabila perkembangannya terbantut akibat daripada penutupan pintu Ijtihad suatu masa dahulu oleh para ulama’ sendiri yang bertujuan untuk menutup segala ruang perdebatan dan polemik yang mungkin memporak-perandakan masyarakat Islam itu sendiri. Akan tetapi akibat daripada tindakan ini, maka dinamika dalaman shari’ah itu sendiri telah hilang. Sejak itu shari’ah tidak lagi mampu untuk memberikan penyelesaian yang tuntas atau sebarang formula bagi umat Islam untuk menghadapi dunia yang semakin rencam dari sudut sosio-budaya, ekonomi, dan politik.

Maka apakah yang dimaksudkan sebagai reformasi bagi An-Naim? Pertamanya yang perlu difahami, ia bukannya membawa maksud penolakan pada Islam atau budaya etikanya. Tetapi sebaliknya, An-Naim menganjurkan agar prinsip-prinsip Islam yang bersifat anjal lagi toleran itu berperanan dalam menyemak dan menilai semula akan peranan shari’ah pada masa ini. Kemungkinan yang paling terdesak adalah untuk membangunkan sebuah prinsip etika dalam berinteraksi dengan mereka yang mempunyai pegangan dan kefahaman yang lain sama ada dalam kalangan Muslimin itu sediri mahupun dengan mereka yang berlainan aqidah. Kerana bagi An-Naim, sifat toleran dalam berhadapan dengan kefahaman yang lain dan apa jua bentuk pendapat yang asing itu adalah maha penting untuk kebaikan dari sudut spiritual dan intelektual Islam itu sendiri. Dan cabaran yang paling hebat adalah bagi mereka yang beriman itu adalah untuk membebaskan diri mereka daripada sebarang bentuk kefahaman yang dogmatik dan rigid dalam interpretasi hukum-hukum shari’ah kerana sebuah negara yang berteraskan Islam itu tidak dapat dibina dalam satu malam dengan hanyalah berdasarkan interpretasi dan aplikasi shari’ah yang berbentuk literal.

Additional information

Weight 0.800 kg

3 reviews for Ke Arah Reformasi Islam: Kebebasan Sivil, Hak Asasi dan Undang-Undang Antarabangsa

  1. azam

    An-Naim sering kelihatan seperti suara kesepian di padang belantara hari ini, tetapi dia adalah suara yang kuat dan dia tidak dapat dengan mudah ditolak oleh konservatif dan fundamentalis Islam. Dia tahu barangnya dan dia mendapat kepercayaannya dengan cara yang sukar, tetapi anak lelaki dia sedang bertempur. Mudah-mudahan dia membuka jalan bagi mereka yang mengejarnya.

  2. Sarah Razak

    Salah satu buku terbaik yang telah lama saya baca! Hujah-hujah An-Na’im adalah unik dan sangat mengagumkan kerana dia menegaskan bahawa syariat bukanlah undang-undang Islam ilahi (yang jelas bermaksud bahawa ia dapat dinaikkan), meletakkannya dalam konteks sejarahnya sebagai ijtihad para sarjana Muslim pada tahun kelapan dan abad kesembilan kalendar Muslim. Juga, cadangan An-Na’im untuk perumusan undang-undang Islam umum untuk masyarakat Islam hari ini berdasarkan tafsiran baru mengenai Al-Quran dan Sunnah memberikan alternatif yang tidak sesuai untuk negara-negara yang didominasi Muslim yang telah dipercaya bahawa jalan ke hadapan adalah melalui pelaksanaan sekularisme atau ideologi Islamis fundamentalis.

  3. Wahidi

    Ini semua baik dan membebaskan dan menggembirakan .. tetapi jika anda menutup buku dan melihat ke arah “kehidupan sebenar” dalam dunia Islam, saya merasakan bahawa kita tidak akan ke mana-mana.

    Namun begitu, buku ini memberi saya harapan dan kepercayaan untuk terus percaya.

Add a review

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like…

Shopping Cart
There are no products in the cart!
Continue Shopping
0