Tertutupnya Pemikiran Kaum Muslimin

(7 customer reviews)
Oleh: Robert R. Reilly

Kemunduran pemikiran rasional dalam peradaban Islam, setelah abad-abad permulaan, dengan budaya taqlid yang melulu kepada kuasa autoriti. Penggantian “aql” atau nalar, dalam lain perkataan, dengan “naql” atau tradisi. Di dalam buku ini, pengarang berhujah bahawa masalah yang sebenar dalam masyarakat Islam; yang bermula daripada kejahilan, ketidaknyataan, ekstremisme, totalitarianisme, tidak tolerer; bukannya lahir daripada kekurangan dari sudut ekonomi, politik atau kekuasaan mereka; akan tetapi oleh kerana tahap intelektual dan idea mereka.

RM50.00

Out of stock

Category:
Softcover: 334
Publisher: Islamic Renaissance Front (May, 2019)
Language: Malay
ISBN: 978-967-10992-9-2
Product Dimensions: 5.75 x 8.5 x 0.67

Kadangkala, manusia yang melihat satu masyarakat dari luar dapat menawarkan kritikan yang lebih baik yang mungkin sangat membantunya. Hal ini mungkin benar malah ketika kritikan itu mungkin pada masa-masa tertentu datang dengan keras, jika bukan tidak ramah.

The Closing of the Muslim Mind,” tulisan Robert R. Reilly adalah salah satu buku tersebut. Fokus penulisnya adalah topik yang telah dibincangkan sebelum ini, tetapi masih tidak sepenuhnya disedari oleh kebanyakan umat Islam dalam dunia hari ini: Kemunduran pemikiran rasional dalam peradaban Islam, setelah abad-abad permulaan, dengan budaya taqlid yang melulu kepada kuasa autoriti. Penggantian “aql” atau nalar, dalam lain perkataan, dengan “naql” atau tradisi.

Di dalam buku ini, pengarang berhujah bahawa masalah yang sebenar dalam masyarakat Islam; yang bermula daripada kejahilan, ketidaknyataan, ekstremisme, totalitarianisme, tidak tolerer; bukannya lahir daripada kekurangan dari sudut ekonomi, politik atau kekuasaan mereka; akan tetapi oleh kerana tahap intelektual dan idea mereka. Maka untuk mengatasi masalah ini, kita harus menangani permasalahan pada punca akar-umbinya, bukan hanya sekadar permukaannya saja. Masalah pemikiran kaum Muslimin, yang menghasilkan doktrin Islamisme dan membiakkan semacam kefanatikan agama dan terorisme; adalah pemahaman yang mendasari dalam realiti yang bermusuh terhadap falsafah dan kerasionalan, yang merupakan suatu produk hasil daripada proses yang panjang akibat daripada pembunuhan-sendiri intelek yang telah berlaku bertahun yang lampau.

Maka di sini, Reilly menyiasat sebahagian daripada isu-isu yang fundamental tentang mengapa umat Islam, terutamanya mazhab Sunni, cenderung untuk menyingkirkan rasionaliti dan tampaknya hidup dalam ketidaknyataan. Tertutupnya pemikiran kaum Muslimin, sebagaimana yang diajukan daripada tajuk buku ini, lebih banyak terkait dengan pembangunan satu mazhab kalam yang khusus yang telah membekukan hampir kesemua mazhab sebelumnya ke dalam satu mazhab yang koheren lagi dominan – mazhab kalam Asha‘irah.

Additional information

Weight 0.800 kg

7 reviews for Tertutupnya Pemikiran Kaum Muslimin

  1. Abu Bakar

    Mungkin ada yang menganggap tajuk buku ini ‘bermasalah’ atau ‘merendahkan’ tetapi saya fikir ia adalah tajuk yang cukup sesuai untuk sebuah buku yang membincangkan evolusi teologi dan pemikiran agama dalam Islam. Terdapat sebilangan besar sastera yang cuba memfitnah umat Islam tanpa hujah yang logik atau empirik. Walau bagaimanapun, buku ini adalah pengecualian. Ia berusaha menggali dasar-dasar teologi fundamentalisme dan fanatisme untuk meletakkan asas-asas teras pemikiran Muslim yang membantutkan pertumbuhan dan liberalisasi pemikiran sosial, politik dan agama Muslim. Oleh itu, jika pembaca berdegil untuk mempercayai bahawa tidak ada yang salah dengan Islam atau Muslim, mereka pasti tersinggung dengan tajuk buku ini. Tetapi bagi mereka yang mencari kebenaran dan keutamaan akal mempunyai nilai, buku ini akan menjadi analisis artikulasi dan pemikiran yang memprovokasi falsafah Islam.

  2. Peter

    Ini adalah buku yang mengingatkan kita untuk mengabaikan sejarah adalah kebodohan. Kejadian baru-baru ini membuktikan bahawa lebih-lebih lagi. Setiap kali saya mendengar pengulas bercakap, atau berpendapat mengenai keganasan Islam; Saya mahu berteriak, membaca buku anda ** lubang. Sejarah berulang dengan sendirinya. Pertama, sejauh tragedi.

  3. Nathan

    Buku ini adalah buku yang menarik, dan membahas pokok persoalan mengapa dunia Islam jatuh begitu cepat setelah zaman awalnya yang tercerahkan dan mengapa ia tetap menjadi latar belakang intelektual di dunia, dan bagaimana krisis intelektual itu akhirnya menyebabkan banyak jenis krisis yang terus meracuni hubungan antara dunia Islam dan orang lain. Apa yang menjadikan buku ini sangat menarik adalah bahawa ia bukan sejarah politik seperti sejarah intelektual, dan ini menunjukkan kesan yang ditinjau oleh dunia tentang bagaimana orang berfikir dan berfikir dan hidup. Kita tidak biasa memandang serius perkara-perkara ini – dan mengapa saya bermaksud orang-orang kontemporari yang kedalaman intelektualnya jarang sangat mendalam dan yang mungkin mengalami kesukaran untuk memahami hakikat pandangan dunia kita sejak awal. Demikian juga, belajar tentang kegagalan pandangan dunia Muslim dapat memungkinkan kita untuk tidak melakukan kesalahan yang sama dengan yang mereka lakukan, yang pastinya adalah yang terbaik dan memungkinkan kita untuk lebih memahami bagaimana kehidupan fikiran dan memikirkan falsafah dan akal boleh mempengaruhi nasib bangsa dan negara.

    Maksud pengarang adalah sangat menarik dan juga agak menyusahkan orang tertentu. Buku ini menyatakan bahawa perspektif anti-akal bagi umat Islam setelah zaman kegemilangan Muslim pertama kali menutup fikiran umat Islam dengan menyuntik mereka terhadap kemajuan akal dan mendorong mereka untuk percaya bahawa segala-galanya setiap saat adalah keajaiban dan bahawa Tuhan kehendak tidak wajar sama sekali. Pengarang membuat kesimpulan dari ini bahawa untuk percaya kepada Tuhan yang masuk akal, seseorang harus mempunyai komitmen terhadap iman dan akal, dan kepada kepercayaan yang dalam beberapa hal dapat diterima oleh akal manusia pada beberapa tahap.

  4. John

    Buku ini adalah bacaan yang mengagumkan. Saya mengemukakan pertikaian abad ke-9 hingga ke-12 dalam intelektualisme Islam di mana sisi akal hilang. Dia menjelaskan bagaimana falsafah mendominasi di dunia Arab / Muslim menolak sebab dan akibat. Dia menunjukkan bagaimana pemahaman Muslim tentang Tuhan, tidak termasuk akal, dan merangkul kuasa. Bagaimana mereka memahami Tuhan sebagai rela segala yang berlaku dalam masa nyata. Bahawa mereka melihat Tuhan tidak terikat dengan hukum alam seperti yang kita fahami di Barat. Bagaimana mereka percaya Al-Quran wujud sejak awal bersama dengan Tuhan dan bahawa Al-Quran tidak diciptakan oleh manusia. Dari Abad ke-12 dan seterusnya, kerana keutamaan akal hilang, anda melihat lingkaran ke bawah dalam pencapaian manusia di dunia Arab. Konsep bagi saya sukar difahami, perbezaan antara pandangan dunia Muslim dan pandangan dunia terhadap Barat. Pandangan dunia Muslim kerana mereka menolak akal, tidak membenarkan ruang untuk penemuan ilmiah atau wacana falsafah. Selamat mencuba buku ini.

  5. Daniel

    Buku ini adalah pembalik halaman yang serius; Saya tidak boleh mengesyorkannya dengan cukup. Reilly berpendapat bahawa pandangan Tuhan yang cacat, seperti yang diartikulasikan oleh orang-orang Ash’erites pada abad pertengahan, telah memenangkan hari itu. Dua doktrin yang mematikan menyangkut sukarela radikal dan sesekali. Reilly mengesan kesan buruk doktrin-doktrin ini terhadap dunia Islam hingga kini.

  6. zamam

    Buku ini bertujuan untuk menjawab persoalan: apa yang berlaku kepada Islam sehingga menjadikannya masalah besar hari ini? Strategi pengarang adalah untuk menjelaskan apa yang berlaku sehingga kita dapat terus membuat diagnosis yang tepat. Islam telah dibatalkan akal (dehellenized) dan akibatnya berubah menjadi ideologi: Islamisme. “Islamisme didasarkan pada patologi kerohanian berdasarkan deformasi teologi yang telah menghasilkan budaya yang tidak berfungsi. Oleh itu masalah itu mesti ditangani pada tahap di mana ia wujud. “

  7. Razi

    buku kecil tetapi penuh dengan perincian sejarah yang dilupakan yang membawa kembali kenangan yang tidak akan hilang. Perbahasan antara al-Ghazali dan Averroes mengenai falsafah dan tempatnya dalam agama menunjukkan gambaran dinamik tradisi intelektual yang meriah. Walaupun al-Ghazali “diisytiharkan” sebagai pemenang perbahasan ini, ini tidak menjadi pertanda baik bagi kedua-duanya. al Ghazali menyerah pada teologi sebagai sains dan cabang pengetahuan dan beralih kepada sufisme (dia pernah menjadi ahli falsafah yang hebat di masa mudanya, ahli teologi yang lebih besar pada tahun pertengahannya, pengetua universiti Nazamia di Baghdad) hanya untuk meninggalkan semuanya dan bertaubatlah kepada Tuhan sebagai sufi. Avecenna diusir dari Cordoba dan bukunya dibakar secara terbuka. Tulisannya hilang dari dunia Islam hanya untuk muncul semula di Barat. Dia membawa Aristoteles kepada Thomas Aquinas yang, pada gilirannya, mendamaikan agama Kristian dengan falsafah Yunani dan membantu Barat memperoleh keseimbangan yang sempurna semasa Renaissance.

Add a review

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like…

Shopping Cart
There are no products in the cart!
Continue Shopping
0